Hardiono: Akan Ada LRT Lintas Depok

PN.DEPOK l — Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Depok berharap angkutan massal light rapid transit (LRT) bisa melintas di wilayah Kota Depok. Karena saat ini stasiun LRT sudah berada di perbatasan Cibubur dan Harjamukti yang masuk ke wilayah Depok.

Menurut Hardiono, Pemkot Depok sudah pernah mengajukan permohonan dan kajian untuk LRT agar dapat melintasi lingkar Depok.

“Jika melintasi Depok, LRT diharapkan bisa melintas di Jalan Juanda kemudian berlanjut ke Pondok Cina, kemudian lanjut ke Terminal Terpadu di apartemen Metro Stater yang berlokasi di Jalan Margonda Raya tepatnya di bekas terminal lama di sebelah ITC Depok. Dari titik tersebut bisa kembali lagi ke ruas LRT Cibubur,” ungkap Hardiono, kamis (17/10/19).
Lebih jauh Hardiono mengungkapkan rancangan pembangunan tersebut sudah pernah  diajukan bersama dengan kajian dan gambarnya kepada Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) tapi sampai sekarang belum ada pembicaraan lebih lanjut lagi.
“Mungkin saat ini BPTJ masih berfokus menuntaskan pembangunan jalur LRT yang tengah menjadi prioritas,” terang Hardiono.

 

Sementara itu, Kepala BPTJ Bambang Prihartono mengatakan rencana tersebut sudah masuk wacana. Namun belum akan terwujud dalam waktu dekat ini.

Pasalnya LRT masih menyelesaikan pembangunan jalur yang saat ini menjadi prioritas, termasuk yang melintas ke Bogor.

“Nantinya mungkin bisa ada. Bisa masuk koridor selatan. Rencana ada tetapi tidak dalam waktu dekat ini. Kami fokus bangun yang sudah ada saat ini dulu,” tutur Bambang.

Perihal rute-rute mana yang nantinya akan dilintasi LRT, Bambang juga mengaku belum bisa menetapkan jalur perlintasannya. Apakah melalui Juanda kemudian Pondok Cina atau bagaimana detailnya.

Ditempat terpisah, Kepala Dinas Perhubungan Kota Depok Dadang Wihana mengatakan, moda transportasi LRT dengan rute Cibubur hingga Pondok Cina pada tahun 2022 mungkin baru bisa terwujud.

“Karena pembangunan LRT tersebut sudah masuk dalam Rencana Induk Transportasi Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang (RITJ) sesuai dengan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 55 Tahun 2018,” jelas Dadang.

Berdasarkan Pepres itu, Kota Depok harus memiliki 5 transit oriented development (TOD) atau hunian terintegrasi transportasi massal.

Dadang mengatakan, Badan Pengelola Transportasi Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (BPTJ) telah melakukan feasibility study atau studi kelayakan rute LRT Cibubur ke Pondok Cina.

“Semua sudah ada RITJ-nya dan studi kelayakannya telah disusun oleh BPTJ rute LRT-nya dari Cibubur hingga Pondok Cina,” ucap Dadang lagi.

Dadang juga menyampaikan, pihaknya tengah mengusulkan dana Rp 600 miliar untuk pembangunan tersebut.

“Rp 600 miliar tersebut diusulkan ke anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD), usulan dana ke provinsi, ke Kementerian Perhubungan, dan mengusulkan dana ke swasta, jadi ada lintas pembiayaan, tetapi investasi yang paling besar itu ya dari dana swasta,” tutup Dadang.*** (pege)

294 kali dilihat, 1 kali dilihat hari ini

Copyright © 2019 Pajajaran News                        All Rights Reserved Powered by MasHer