Melalui Pendidikan Peran Perempuan Papua Tingkatkan Kapasitas Pembangunan

JAKARTA, pajajarannews.com – Staff Ahli Kantor Presiden Dr. Rini S. Moduow mengatakan, peran perempuan sangat penting dalam membangun Papua. Meski begitu, harus terus mengupayakan peningkatan edukasi bagi perempuan Papua.
Menurutnya, salah satu permasalahan di Papua adalah perempuan. Untuk itu, perlu penguatan perempuan Papua untuk bisa mengambil peran dalam pembangunan melalui pendidikan.Seorang perempuan bisa meningkatkan pendidikan dengan belajar di luar,setelah itu mereka kembali ke lingkungan masyarakat dan membangun Papua.

“Pendidikan adalah kunci untuk meningkatkan kapasitas dan peran perempuan Papua dalam pembangunan di Papua,” ucap Dr. Rini S Moduow saat menjadi pembicara di webinar Lets Talk About Papua yang diadakan oleh Perhimpunan Eropa Untuk Indonesia Maju atau yang disingkat PETJ, Sabtu (28/8/2021).

Menurutnya, di masa pemerintahan Presiden Jokowi telah membawa perubahan luar biasa di Papua, banyaknya pembangunan infrastruktur seperti jembatan, jalan trans Papua, dan lainnya patut dibanggakan,terlebih setelah 20 tahun sejarah perjuangan Papua tumbuh dalam ekonomi.SDM di Papua dikhususkan bagi perempuan. “Dengan banyaknya pembangunan di Papua, seperti infrastruktur,yang menjadi pertanyaan apakah mereka siap menerima perubahan atau belum?, pembangunan infrastruktur menjadi prasyarat penting sebelum membangun manusianya, perempuan Papua sudah banyak berkiprah diberbagai bidang,” kata Rini.

Guru SMK Negeri 1 Pariwisata Jayapura, Mathilda Pattiselanno menyampaikan perasaan bangganya, menurutnya perempuan Papua semakin mendapat tempat untuk berkarya dan tidak kalah dibanding dengan anggota masyarakat lainnya.

“Perempuan Papua sudah banyak menempati posisi-posisi penting di berbagai organisasi atau instansi,”ujar Mathilda.

Menurutnya Mathilda perempuan Papua punya peran strategis dalam semua lini di Papua, perempuan Papua adalah aset penting bagi pembangunan Papua, sejatinya perempuan Papua bisa memberikan warna bagi Papua, pemberdayaan dan pembangunan.

“Perempuan Papua itu bekerja dengan hati atau takut dengan Tuhan,jadi ketika perempuan manjadi pemimpin,maka dalam gaya kepemimpinannya menempatkan dirinya sebagai ibu,tidak ada bawahan yang ada adalah memperlakukannya seperti anaknya.” ujarnya. Harapan ke depan agar perempuan Papua lebih maju membangun Papua.

1,022 kali dilihat, 6 kali dilihat hari ini

Copyright © 2019 Pajajaran News                        All Rights Reserved Powered by MasHer